Memilih Reksadana Yang Cocok

reksadana

Boy Hazuki Rizal @Tabloid Kontan18Dec17

Reksadana adalah instrumen investasi yang bisa di bilang juga keranjang investasi yang dikelola secara profesional oleh manajer investasi.  Seperti hal nya kalau kita beli pesan motor/mobil online seperti uber, gojek atau grab, semua alat transportasi tersebut sudah ada supirnya. Begitu juga dengan reksadana, supir nya adalah fund manager alias manajer investasi tersebut yang mengemudikan, dan Anda sebagai penumpang cukup duduk manis saja. Sebagai catatan, setiap manajer investasi harus mempunyai lisence dan terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan.

Untuk bisa memiliki reksadana ini, sama halnya dengan memiliki produk perbankan, Anda harus buka rekening terlebih dahulu. Buka rekening bisa di manajer investasi atau bisa juga melalui bank sebagai agen penjual, atau era digital sekarang cukup lewat smartphone, melalui portal atau apps yang menyediakan jual-beli reksadana sekaligus informasi mengenai kinerja reksadana.

Sebelum kita memilih reksadana yang mana yang akan Anda beli, kenali dulu 4 (empat) jenis reksadana secara umum yaitu reksadana pasar uang, reksadana pendapatan tetap, reksadana campuran dan reksadana saham. Ada yang konvensional dan ada yang syariah. Tinggal Anda pilih sesuai preferensi.

Sebelum membeli pastikan Anda membaca terlebih dahulu prospektusnya, dalam prospektus tersebut berisi apa saja isi keranjang investasi tersebut, berapa minimum investasi, biaya pembelian, biaya penjualan, biaya switching dan lain-lain. Selanjutnya, Anda  tinggal transfer sejumlah uang sesuai preferensi Anda  ke rekening atas nama reksadana tersebut di Bank Kustodian. Jika tidak ada prospektusnya, maka tidak disarankan untuk membeli reksadana tersebut.

Pertanyaan intinya bagaimana memilih yang terbaik untuk Anda ?

Tahap pertama yang perlu dipahami adalah bahwa Anda masing-masing mempunyai tujuan dan kebutuhan yang berbeda akan masa yang akan datang. Belum tentu pilihan investasi seseorang sama dengan Anda. Ada yang butuh dana kuliah anak untuk jangka panjang, ada yang butuh untuk renovasi rumah tahun depan, maka yang perlu ditetapkan terlebih dahulu adalah tujuan Anda untuk membeli reksadana tersebut. Jika tujuan Anda untuk jangka pendek (1 tahun) maka pilihlah reksadana pasar uang, untuk jangka pendek menengah (1-3 tahun) pilihlah reksadana pendapatan tetap, untuk jangka menengah – panjang (3-5 tahun) pilihlah reksadana campuran, dan terakhir untuk jangka panjang (> 5 tahun), pilihlah reksadana saham.

Kesalahan Investor Pemula

Hal yang lain yang perlu jadi perhatian, bagi investor pemula seringkali menganggap karena masih pemula, takut akan risiko, maka mengambil reksadana pasar uang dengan risiko paling rendah, padahal tujuannya untuk jangka waktu di atas 5 tahun, ini jelas salah. Sebaliknya karena ingin imbal hasil yang tinggi, sedangkan time horisonnya hanya 1 tahun, maka ia mengambil reksadana saham, ini juga tidak benar. Oleh karena itu, penting untuk tahu terlebih dahulu tujuan investasinya.

Contohnya, untuk keperluan dana kuliah anak, kalau anak Anda  masih duduk di kelas 1 Sekolah Dasar (SD), maka masih ada waktu setidaknya 12 tahun untuk menyiapkan dananya, maka instrumen reksadana saham menjadi pilihan yang paling tepat, risiko tinggi, imbal hasil juga tinggi. Sebaliknya, jika tujuan Anda adalah melakukan renovasi rumah dalam waktu 1 tahun, maka instrumen yang bisa dipakai adalah reksadana pasar uang, karena risikonya rendah linier dengan imbal hasilnya.

Tahap kedua, review kinerja reksadana selama 3 -5 tahun terakhir (past performance). Apakah ia naik terus atau turun terus. Untuk melihat kinerja dari reksadana jaman now bisa dilihat lewat portal atau apps yang menyediakan jual beli dan kinerja reksadana, mulai dari pasar uang sampai pasar saham. Informasi kinerja reksadana bisa terlihat mulai dari 1 hari, 1 bulan, 1 tahun, 3 tahun, 5 tahun sampai 10 tahun. Kinerja dari reksadana selama beberapa periode tersebut ditunjukkan dalam prosentase. Prosentase naik/turun nilai NAB dari waktu ke waktu. Idealnya, kinerja selama 5 tahun lebih tinggi dari pada kinerja 3 tahun, misalnya kinerja  3 tahun vs 5 tahun 14.19% vs 25.41%, ada juga yang kinerjanya                     1.4% vs -10.5%. Tentu kita akan pilih reksadana yang prosentasenya naik dan positif terus sampai tahun ke-5.

No Nama Reksadana Jenis NAB 1 Hari (%) 1 Bulan (%) 1 Thn (%) 3 Thn (%) 5 Thn (%) 10 Thn (%)
1 ABC Saham 1000

Tabel 1: Contoh Tabel Kinerja investasi Reksadana

Terakhir, monitor dan ukur perkiraan hasil investasi Anda .

Selamat berinvestasi reksadana!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s