New Zealand: Part 2

Tulisan ini lanjutan dari tulisan sebelumnya: https://rizalplanner.com/2020/01/20/new-zealand-part-1/

Lanjut lagi gaes,

Makanan.

Paling gampang disini makan beli fast food: Mc Donalds, KFC, Burger King, Subway. Tapi gak semua kota ada franchise nya, kami pernah ke satu kota, di Franz Josef. Tidak ada sama sekali fast food seperti di atas, karena kotanya hanya 100m panjangnya (kecil banget ya). Jadi kalu mau makan, bisa makan di restoran yang ada atau belanja di supermarket setempat, terus masak di dapur tempat kita nginep. Kalau di kota gede seperti Queenstown dan Christchurch, ada pilihan makanan asia seperti Vietnam dan Thai. Nasi goreng nya enak dan porsinya gede. Seporsinya cukup untuk perut 2 orang melayu. Imigran india juga banyak di NZ, selain banyak pekerja di supermarket, fast food dan toko-toko, mereka juga bisnis restoran disini.

Yang paling hits, ada di Queenstown, Fergburger. Porsi gede, dan taste nya emang enak. Kalu mau beli, lebih baik pagi-pagi sebelum jam makan, jam 9 mereka udah buka, karena kalau jam makan siang atau malam, antriannya bisa 40 menit. Kami sendiri antrinya terhitung cepat, hanya 2 menit karena masih pagi, tapi proses order sampai selesai, makan waktu 10 menit. Belum ke Queenstown kalau belum nyobain burger ini.

 

Tujuan wisata.

Landscape New Zealand memang cantik sekali. Gunung, Danau, Sungai, Selat, Teluk, Batu-batuan seperti kue pancake seperti Pancake Rocks dan Blowholes di Punakaiki, Pantai Barat, South Island, NZ.

IMG_3253

Ada lagi Glacier (ini kira-kira tumpukan es yang sangat tebal, bisa dilihat di pegunungan di Franz Josef di South Island). Untuk bisa melihat Glacier yang ada di Franz Josef, di South Island NZ. Kami harus jalan 90 menit untuk bisa melihat gunung yang di selimuti es. (Glacier seperti ini selain di New Zealand, ada juga di Norway dan Canada).

Ada lagi yang di sebut Fjords (kira-kira seperti teluk yang terjadi karena proses lelehan gletser atau glacier, ini bisa dilihat di Milford Sound, South Island). Sejauh mata memandang langit biru dengan landscape yang luar biasa indah nya.

Ada banyak danau dan gunung yang kita kunjungi, di antaranya Lake Wakatipu yang ada di Queenstown, Lake Matheson yang seperti cermin, Lake Tekapo deket Christchurch. Mount Cook. Semuanya punya keunikan tersendiri, yang pasti cantik banget. Ada yang mengejutkan pas kita ke Mount Cook Airport, bahwa udaranya tidak sedingin dengan ekspektasi kita bahwa sekitar gunung es pasti dingin banget, ternyata cukup pake kaos saja. Tidak perlu sampai pakai jaket berlapis-lapis.

Yang paling menarik memang di Queenstown, selain kotanya cantik terletak di pinggir danau, banyak kegiatan dan atraksi yang menarik disini. Mereka bilang Queenstown adalah adventure capital of the world. Ada paket kegiatan yang namanya Shotover Jet, promosinya heboh, bagus banget, naik jet ski, ngelewatin Gorge (ini gambarannya kayak sungai yang melintas di antara gunung-gunung, ada yang bebatuan, ada yang warna nya turquoise, ada beberapa Gorge yang luar biasa indahnya di NZ). Nah paket jet boat ini ternyata masih kalah heboh kalau dibandingkan dengan arung jeram di Citarik, atau di Bali atau di Yogya yang pernah penulis ikutin. Kayaknya kurang greget banget. Cuma muter-muter doang dengan high speed jet, manuver nya muter-muter sambil splashing jet ke kanan kiri sambil ngelewatin batu-batuan di Gorge ini. Memang driver nya highly skilled, tapi muter-muter 30 menit, kurang begitu greget kalau yang udah pernah ikutan rafting di Indonesia. Kita gak di kasih tahu kalau harus bawa penutup muka karena angin di jet boat ini emang kenceng banged. ~85 km/jam. Juga kita gak di kasih tahu, bahwa ada stop nya, dimana driver bisa ngobrol dengan penumpang nya, nah pada saat seperti ini kan kita bisa selfie/wefie dengan kamera ponsel. Sementara di awal dah dilarang gak boleh bawa handphone. Kecuali mau pake Go Pro dengan strap di kepala. Di awal, kita difoto dan kalau mau foto tersebut, bayar NZ$ 20. Untuk satu foto cetak dengan file online. Kalau mau video nya bayar lagi sekian puluh dollar. Kalau mau foto dan video plus file online, bayar lebih mahal lagi. Halah…

Ada banyak kegiatan lain yang di jual disini, seperti paragliding, skydive (make sure you gaes oredi haf insurance ya..:) ), jet cruise di danau, canyoing (yang ini kayak main-main di alam, jalan, loncat2, berenang, sliding, di sungai, di air terjun, turun pake tali lewat jalur air terjun, lalu di bawahnya ada sungai). Hazeek banget, tapi sayang kita gak ikutan karena durasinya lumayan lama, ½ hari atau 1 hari.

Yang lain yang kami ikut adalah Milford Sound Nature Cruise. Untuk kesini, bisa drive dari Te Anau, kira-kira 1,5 jam. Ada terowongan yang membelah gunung, area dimana tidak ada sinyal sama sekali, GPS off. Waktu untuk cruise kita pilih yang jam 10.30 am, paling telat at least jam 10.10 am sudah stand by. Parkir disini parkir paling mahal yang pernah saya bayar, $30 untuk 3 jam, bayar di depan. Jalan ke dermaganya sekitar 5 menit. Bayarnya harus pake kartu kredit. Ada juga tempat parkir gratis, tapi dari lokasi, perlu jalan 30-40 menit ke dermaga, mayan jauh. Cruise nya sendiri 1 jam 45 menit. Kapalnya lumayan besar, ada deck di atas untuk melihat fjords selama cruise berlangsung. Yang ini beda dengan kapal yang dipakai waktu ngelewatin Cook Strait, yang ini jalan nya pelan, jadi penumpang tetap boleh di atas selama perjalanan. Ada banyak operator cruise disini, tinggal pilih, harga mirip-mirip, rute juga, tinggal servis saja yang membedakan.

IMG_3991

IMG_3986IMG_4000

Kami juga mampir ke Hobbiton. tempat pembuatan film Lord of The Ring. Yang ini lokasinya ada di Rotorua, North Island,. Gak bisa pergi sendiri kesini, harus beli paket tour yang sudah di organize. Jadi kita beli tiketnya di tempat atau lewat Klook Apps, untuk ikut bus tour, pergi dan pulang bareng dalam satu group. Ada tour guide nya juga. Tempatnya luas banget, jadi setelah sampai di tempat, turun dari bus, kita di ajak tour jalan kaki keliling bukit tempat LOTR dibuat.

IMG_4565

Anyway, NZ is a beautiful country, laid back, orang-orang nya santai, aktivitas dan kegiatannya lebih prefer di outdoor. Weekend, hari libur nasional seperti tahun baru di isi dengan mancing di laut, duduk-duduk di pinggir pantai. Atau camping di taman kota, gelar tiker. Enjoying life banged.

Would love to go back again someday.

 

Disclaimer:

Tulisan dan foto-foto pribadi ini semata-mata sharing pengalaman pribadi. Jika ingin mengutip atau mengambil, silakan mintakan ijin terlebih dahulu kepada penulis.

 

 

 

Menghitung UP Asuransi

alhealthinsurancetip

rizalplanner_Tabloid Kontan 17Apr17

Akhir-akhir ini banyak berita duka di sekitar kita, entah itu tokoh terkenal di negeri ini, teman kerja di kantor, tetangga, sampai keluarga dekat kita sendiri. Kalau kita lihat, bahkan ada yang masih sangat muda sudah ‘pergi’ untuk selamanya. Umur di tangan Tuhan, kita tidak tahu kapan maut akan menjemput. Ketika anda berkeluarga, dan mempunyai kewajiban menafkahi keluarga, saat itulah anda memerlukan proteksi bagi diri anda demi kepentingan keluarga. Kenapa? Karena kalau tiba-tiba terjadi sesuatu dengan anda -sebagai pencari nafkah- yang menyebabkan kematian, maka orang-orang yang ditinggalkan, istri dan anak, akan mendapatkan penggantian dari pendapatan anda yang hilang.

Salah satu cara untuk melindungi penghasilan anda jika terjadi apa-apa dengan anda adalah dengan Asuransi Jiwa. Asuransi Jiwa ini memberikan proteksi terhadap risiko kematian kepada tertanggung, dalam hal ini anda sebagai pencari nafkah. Kata orang, yang namanya untung tak dapat di raih, malang tak dapat di tolak. Memang kita harus menghilangkan dahulu prasangka negatif serta kekhawatiran, dan menumbuhkan harapan bagi diri kita dan keluarga terhadap Asuransi Jiwa.

Ada dua aspek kehidupan untuk setiap orang bila dilihat by product, yang pertama jika ia meninggal lebih dahulu, apa yang diwariskan untuk keluarga yang ditinggalkan, yang kedua, kalau ia panjang umur, mau hidup dengan apa? Untuk tulisan kali ini, hanya membahas poin yang pertama saja, sedangkan poin kedua, untuk orang-orang yang pensiun.

Dalam poin pertama, produk yang menjadi fokus adalah Asuransi Jiwa. Asumsikan dalam ilustrasi ini, anda adalah kepala keluarga dengan seorang istri dan satu orang anak.

Dalam menghitung kebutuhan Asuransi Jiwa, setidaknya ada 2 cara:

Yang pertama, pendekatan Human Life Value, pendekatan ini menghitung berdasarkan rata-rata pendapatan setiap bulan yang disetahunkan serta dikalikan dengan ekspektasi lamanya dana tersebut menopang hidup ahli waris sampai mampu mendapatkan incomenya sendiri. Cara perhitungannya: penghasilan rata-rata per bulan  x 12 x waktu pertanggungan. Ilustrasi sederhananya sebagai berikut, misalnya Anda, sebagai kepala keluarga (35 thn) mempunyai penghasilan Rp. 10 juta per bulan, dengan istri (30 thn) dan seorang anak (6 thn).

Maka dengan pendekatan ini, perhitungan kebutuhan asuransi Anda:

  • Rp. 10 juta x 12 x 17 = Rp. 2,04 Milyar.

Darimana datangnya angka 17 tahun? Asumsikan dalam 17 tahun, anak anda yang saat ini 6 tahun akan berusia 23 tahun dan diharapkan pada usia tersebut sudah selesai kuliah, mempunyai pekerjaan dan sudah dapat menopang dirinya sendiri.

Yang kedua, pendekatan Income Based Value, pendekatan ini berdasarkan pendapatan-rata-rata per bulan dibagi dengan faktor pertumbuhan dana (coupon atau suku bunga), karena UP tersebut harus di simpan dalam instrumen investasi.  Pilihan investasi bisa macam-macam, disarankan untuk memilih instrumen yang risikonya nyaris tidak ada, alias risk free.

Cara perhitungannya: pendapatan rata-rata perbulan / faktor pertumbuhan dana. Hasil investasi yang di dapat harus sama dengan penghasilan rata-rata perbulan atau uang yang dibutuhkan. Artinya jika terjadi klaim atas anda dan Uang Pertanggungan nya keluar, keluarga anda mendapatkan sejumlah uang yang jika di investasikan dalam instrumen tertentu, memberikan hasil yang sama dengan penghasilan rata-rata bulanan. Ilustrasinya masih sama seperti di atas, dengan asumsi penghasilan anda (Rp. 10 juta), instrumen yang dipilih adalah ORI (Obligasi Ritel Indonesia), contoh saat ini ORI 13 memberikan coupon 6,60% per tahun, nett 5,61% (setelah potong pajak) per tahun, atau 0,4675% per bulan.

Sehingga jika dihitung Uang Pertanggungan yang dibutuhkan:

  • Rp. 10 juta/ 0,4675% = Rp. 2,14 Milyar

Idealnya, keluarga ini punya UP sebesar Rp. 2,14 Milyar agar dapat menghasilkan Rp. 10 juta setiap bulannya. Pemilihan instrumen ORI pada pendekatan kedua ini, karena bisa di anggap investasi yang nyaris bebas risiko dan memberikan imbal hasil di atas suku bunga perbankan, jika kemudian kondisi perekonomian berubah dan instrumen yang bebas risiko berganti, maka pemilihan instrumen juga di sesuaikan.

Dari dua pendekatan ini, masing- masing punya kekurangan dan kelebihannya, yang pasti, biasanya, semakin besar Uang Pertanggungan semakin besar pula premi yang harus dibayarkan.

Setidaknya kita dapat mengetahui secara optimal berapa nilai UP yang wajar, sehingga ketika anda sebagai bread winner ‘pergi’ untuk selama-lamanya, anak istri tercinta terus dapat melangsungkan kehidupannya dengan baik tanpa perlu bergantung pada pihak lain.

Sedikit tips, mintalah contoh polis sebelum membeli, bacalah terlebih dahulu, tanyakan apa saja yang dijamin, apa saja yang tidak, hal ini mencakup manfaat yang diterima, bagaimana dan kapan manfaat diterima dan risiko apa saja yang masuk dalam pengecualian- yang mengakibatkan UP tidak dibayar (contoh pengecualian seperti tindakan kriminal, olahraga ekstrem-mendaki gunung, menyelam). Jika polis sudah diterima, masih ada waktu untuk  mempelajarinya kembali (free look) selama 2-3 minggu dan jika ingin membatalkan dapat dilakukan pada masa tersebut. Last but not least, yang paling PENTING diketahui secara clear adalah proses klaim. Pelajari ketentuannya, apa saja persyaratan yang harus dipersiapkan, siapa yang dapat di hubungi  di perusahaan asuransi tsb, dan berapa lama perusahaan asuransi memproses klaim anda. Pastikan ahli waris anda cukup umur, minimum 21 tahun atau sudah menikah sesuai undang-undang di Indonesia, karena kalau masih anak-anak, dianggap belum cakap hukum, sehingga tidak bisa menerima waris.

JANGAN MENUNDA MIMPI ANDA..

littledumbman.com

pic source: littledumbman.com

Welcome 2014! Tahun 2013 sudah lewat, sudah banyak yang anda lakukan, termasuk dalam perencanaan keuangan anda. Jika hasil evaluasi keuangan anda ternyata dalam implementasinya ada yang kurang memuaskan, maka perlu dievaluasi apa penyebabnya. Kalau penyebabnya adalah kondisi makro ekonomi seperti tingkat likuiditas yang ketat, suku bunga naik, inflasi yang tinggi dst, maka hal-hal tersebut merupakan hal-hal di luar kuasa anda. Lupakan sejenak makro ekonomi tsb, mari kita bahas hal-hal yang lebih membumi yang masih dalam kuasa anda.

Dari pengalaman saya sebagai financial planner ada hal yang sangat mendasar yang menarik untuk di share. Jika anda sebagai klien dan sudah dibeberkan kondisi kesehatan anda (istilah kerennya financial checkup), apa saja yang mesti dilakukan untuk mencapai tujuan-tujuan anda, apa saja yang mesti dijaga dan hal-hal lain yang mesti dihindari, maka hal-hal tersebut adalah cara-cara untuk mencapai ‘mimpi’ anda. Contoh kongkrit, misalnya tujuan anda ingin punya dana pendidikan sebesar  Rp. 2 Milyar dalam 15 tahun ke depan untuk anak-anak anda dan anda sudah direkomendasikan instrumen apa yang dapat dipilih. Selanjutnya anda sudah buka rekening untuk instrumen yang dipilih tersebut, misalnya setiap bulan akan dipotong Rp. 1,5 juta selama 15 tahun. Singkatnya semua sudah dipersiapkan secara matang. Namun dalam perjalanan, implementasinya ternyata tidak sekuat keinganannya. Uang Rp.1,5 juta  yang seharusnya disetor ke rekening investasi pendidikan tidak dilakukan, ada aja alasannya. Yang kayak begini alasan yang sering muncul:

“nanti deh, masih ada keperluan lain..”

“Bulan depan ya, setornya sekalian dengan yang kemarin…”

 “o iya lupa…”

“yaa, uangnya udah kepake yang lain..”

“ada emergency…, lagi ada sale”

Dan alasan-alasan lain yang minta di acceptable

Meskipun sekarang sudah ada fasilitas auto debet pada perbankan, tapi kalau ga ada duitnya di rekening, apa yang mau di debet? Gimana caranya tujuan dana Rp.2 Milyar tersebut tercapai?

Kalau hal tersebut untuk keperluan setoran premi life insurance anda misalnya uang pertanggungan (UP) Rp. 2 Milyar, maka jika pembayaran anda lapse alias lewat dari tenggat waktu pembayaran atau ga bayar, maka jika terjadi apa-apa dengan anda, uang pertanggungan anda tidak akan dibayarkan oleh pihak asuransi kepada ahli waris anda.

Kesimpulannya, jangan pernah menunda! DISIPLIN KEUANGAN dalam perencanaan keuangan anda. Jika anda sudah komit untuk mencapai tujuan dana pendidikan tersebut, maka cobalah untuk bayangkan betapa kecewanya anak-anak anda jika pendidikan yang dituju tidak bisa diikuti, karena komitmen dana tersebut tidak tercapai, atau bagaimana ahli waris anda nangis bombay karena uang pertanggungan sebagai biaya hidup mereka, tidak dapat.

Catch me: @rizalplanner

Email me: rizal.planner@gmail.com

Michael Jackson’s story

 

photo source: telegraph.co.uk

photo source: telegraph.co.uk

Siapa yang tidak tahu Michael Jackson (MJ)? Seorang penyanyi, penulis lagu, dancer, koreografer, produser musik, pebisnis dan philantrophist. Lahir pada 29 Agustus 1958, tercatat sebagai entertainer paling sukses menurut Guinness World Records.

The King of Pop yang sudah meninggal 4 tahun yang lalu, 25 Juni 2009. Sang Raja Pop meninggalkan 3 orang anak: Prince Michael, 16 tahun, Paris, 15 tahun dan Prince Michael II, 11 tahun.

Alkisah sang Raja Pop sebelumnya meninggal mempunyai asuransi jiwa yang preminya selalu dibayarkan oleh asistennya. Tapi beberapa bulan sebelum kematian MJ, asistennya di duga menggelapkan uang premi tersebut, sehingga kewajiban pembayaran premi asuransinya yang terakhir lapse. Kejadian ini berakibat fatal bagi anak-anak MJ sebagai penerima manfaat dari asuransi tersebut, sehingga mereka yang seharusnya menerima US$ 22,5 juta, akhirnya hanya menerima US$ 2,5 juta. Kalau dengan kurs sekarang Rp. 10.000, kurang lebih hanya terima Rp. 25 milyar dibandingkan seharusnya Rp. 225 milyar.

Premi asuransi merupakan kewajiban yang harus di penuhi oleh pemegang polis asuransi sampai waktu tertentu, apabila lapse (terlewatkan) masa pembayarannya, maka dapat berakibat berakhirnya polis asuransi  (terminate). Dalam polis asuransi, ada grace period (tenggang waktu) untuk pembayaran premi asuransi, apabila pembayaran dilakukan masih dalam tenggang waktu tersebut, maka polis tetap berlaku. Misalnya tanggal  payment due 14 Juli 2013, grace period nya 30 hari, artinya masa pembayaran premi masih bisa di tolerir sampai 14 Agustus 2013, bila pembayaran dilakukan sebelum tanggal 14 Agustus 2013 maka polis masih tetap berlaku, tapi bila dilakukan setelah tanggal 14 Agustus 2013, maka polis berakhir. Dalam kasus MJ di atas, pembayaran tidak dilakukan sampai batas grace period tersebut. Sehingga anak-anak nya nangis bombay sampai nangis darah, yang mestinya dapat puluhan juta dollar dari kematian bapaknya, karena kelakuan si asisten, maka hilanglah manfaat total asuransinya.

Pelajaran yang bisa kita ambil dari kisah di atas, meskipun anda seorang selebriti, sangat super sibuk sekali di kantor atau bisnis anda, tapi bila untuk kepentingan keluarga anda, anak-anak tercinta anda yang menjadi beneficiary dari asuransi jiwa anda, bayarlah SENDIRI premi asuransi anda tepat waktu, sehingga kejadian keluarga MJ tidak menimpa keluarga anda.

 

Catch me: @rizalplanner

Email me: rizal.planner@gmail.com