New Zealand: Part 2

Tulisan ini lanjutan dari tulisan sebelumnya: https://rizalplanner.com/2020/01/20/new-zealand-part-1/

Lanjut lagi gaes,

Makanan.

Paling gampang disini makan beli fast food: Mc Donalds, KFC, Burger King, Subway. Tapi gak semua kota ada franchise nya, kami pernah ke satu kota, di Franz Josef. Tidak ada sama sekali fast food seperti di atas, karena kotanya hanya 100m panjangnya (kecil banget ya). Jadi kalu mau makan, bisa makan di restoran yang ada atau belanja di supermarket setempat, terus masak di dapur tempat kita nginep. Kalau di kota gede seperti Queenstown dan Christchurch, ada pilihan makanan asia seperti Vietnam dan Thai. Nasi goreng nya enak dan porsinya gede. Seporsinya cukup untuk perut 2 orang melayu. Imigran india juga banyak di NZ, selain banyak pekerja di supermarket, fast food dan toko-toko, mereka juga bisnis restoran disini.

Yang paling hits, ada di Queenstown, Fergburger. Porsi gede, dan taste nya emang enak. Kalu mau beli, lebih baik pagi-pagi sebelum jam makan, jam 9 mereka udah buka, karena kalau jam makan siang atau malam, antriannya bisa 40 menit. Kami sendiri antrinya terhitung cepat, hanya 2 menit karena masih pagi, tapi proses order sampai selesai, makan waktu 10 menit. Belum ke Queenstown kalau belum nyobain burger ini.

 

Tujuan wisata.

Landscape New Zealand memang cantik sekali. Gunung, Danau, Sungai, Selat, Teluk, Batu-batuan seperti kue pancake seperti Pancake Rocks dan Blowholes di Punakaiki, Pantai Barat, South Island, NZ.

IMG_3253

Ada lagi Glacier (ini kira-kira tumpukan es yang sangat tebal, bisa dilihat di pegunungan di Franz Josef di South Island). Untuk bisa melihat Glacier yang ada di Franz Josef, di South Island NZ. Kami harus jalan 90 menit untuk bisa melihat gunung yang di selimuti es. (Glacier seperti ini selain di New Zealand, ada juga di Norway dan Canada).

Ada lagi yang di sebut Fjords (kira-kira seperti teluk yang terjadi karena proses lelehan gletser atau glacier, ini bisa dilihat di Milford Sound, South Island). Sejauh mata memandang langit biru dengan landscape yang luar biasa indah nya.

Ada banyak danau dan gunung yang kita kunjungi, di antaranya Lake Wakatipu yang ada di Queenstown, Lake Matheson yang seperti cermin, Lake Tekapo deket Christchurch. Mount Cook. Semuanya punya keunikan tersendiri, yang pasti cantik banget. Ada yang mengejutkan pas kita ke Mount Cook Airport, bahwa udaranya tidak sedingin dengan ekspektasi kita bahwa sekitar gunung es pasti dingin banget, ternyata cukup pake kaos saja. Tidak perlu sampai pakai jaket berlapis-lapis.

Yang paling menarik memang di Queenstown, selain kotanya cantik terletak di pinggir danau, banyak kegiatan dan atraksi yang menarik disini. Mereka bilang Queenstown adalah adventure capital of the world. Ada paket kegiatan yang namanya Shotover Jet, promosinya heboh, bagus banget, naik jet ski, ngelewatin Gorge (ini gambarannya kayak sungai yang melintas di antara gunung-gunung, ada yang bebatuan, ada yang warna nya turquoise, ada beberapa Gorge yang luar biasa indahnya di NZ). Nah paket jet boat ini ternyata masih kalah heboh kalau dibandingkan dengan arung jeram di Citarik, atau di Bali atau di Yogya yang pernah penulis ikutin. Kayaknya kurang greget banget. Cuma muter-muter doang dengan high speed jet, manuver nya muter-muter sambil splashing jet ke kanan kiri sambil ngelewatin batu-batuan di Gorge ini. Memang driver nya highly skilled, tapi muter-muter 30 menit, kurang begitu greget kalau yang udah pernah ikutan rafting di Indonesia. Kita gak di kasih tahu kalau harus bawa penutup muka karena angin di jet boat ini emang kenceng banged. ~85 km/jam. Juga kita gak di kasih tahu, bahwa ada stop nya, dimana driver bisa ngobrol dengan penumpang nya, nah pada saat seperti ini kan kita bisa selfie/wefie dengan kamera ponsel. Sementara di awal dah dilarang gak boleh bawa handphone. Kecuali mau pake Go Pro dengan strap di kepala. Di awal, kita difoto dan kalau mau foto tersebut, bayar NZ$ 20. Untuk satu foto cetak dengan file online. Kalau mau video nya bayar lagi sekian puluh dollar. Kalau mau foto dan video plus file online, bayar lebih mahal lagi. Halah…

Ada banyak kegiatan lain yang di jual disini, seperti paragliding, skydive (make sure you gaes oredi haf insurance ya..:) ), jet cruise di danau, canyoing (yang ini kayak main-main di alam, jalan, loncat2, berenang, sliding, di sungai, di air terjun, turun pake tali lewat jalur air terjun, lalu di bawahnya ada sungai). Hazeek banget, tapi sayang kita gak ikutan karena durasinya lumayan lama, ½ hari atau 1 hari.

Yang lain yang kami ikut adalah Milford Sound Nature Cruise. Untuk kesini, bisa drive dari Te Anau, kira-kira 1,5 jam. Ada terowongan yang membelah gunung, area dimana tidak ada sinyal sama sekali, GPS off. Waktu untuk cruise kita pilih yang jam 10.30 am, paling telat at least jam 10.10 am sudah stand by. Parkir disini parkir paling mahal yang pernah saya bayar, $30 untuk 3 jam, bayar di depan. Jalan ke dermaganya sekitar 5 menit. Bayarnya harus pake kartu kredit. Ada juga tempat parkir gratis, tapi dari lokasi, perlu jalan 30-40 menit ke dermaga, mayan jauh. Cruise nya sendiri 1 jam 45 menit. Kapalnya lumayan besar, ada deck di atas untuk melihat fjords selama cruise berlangsung. Yang ini beda dengan kapal yang dipakai waktu ngelewatin Cook Strait, yang ini jalan nya pelan, jadi penumpang tetap boleh di atas selama perjalanan. Ada banyak operator cruise disini, tinggal pilih, harga mirip-mirip, rute juga, tinggal servis saja yang membedakan.

IMG_3991

IMG_3986IMG_4000

Kami juga mampir ke Hobbiton. tempat pembuatan film Lord of The Ring. Yang ini lokasinya ada di Rotorua, North Island,. Gak bisa pergi sendiri kesini, harus beli paket tour yang sudah di organize. Jadi kita beli tiketnya di tempat atau lewat Klook Apps, untuk ikut bus tour, pergi dan pulang bareng dalam satu group. Ada tour guide nya juga. Tempatnya luas banget, jadi setelah sampai di tempat, turun dari bus, kita di ajak tour jalan kaki keliling bukit tempat LOTR dibuat.

IMG_4565

Anyway, NZ is a beautiful country, laid back, orang-orang nya santai, aktivitas dan kegiatannya lebih prefer di outdoor. Weekend, hari libur nasional seperti tahun baru di isi dengan mancing di laut, duduk-duduk di pinggir pantai. Atau camping di taman kota, gelar tiker. Enjoying life banged.

Would love to go back again someday.

 

Disclaimer:

Tulisan dan foto-foto pribadi ini semata-mata sharing pengalaman pribadi. Jika ingin mengutip atau mengambil, silakan mintakan ijin terlebih dahulu kepada penulis.

 

 

 

New Zealand: Part 1.

Sehabis dari Fiji (https://rizalplanner.com/2020/01/18/fiji-jakarta-rasa-80an/), perjalanan kami lanjut ke New Zealand, perjalanan di awal sempat tertunda karena pesawat yang di cancel karena badai cyclone Sarai di Fiji. Jadi sempat stranded selama 3 hari di Fiji, sebelumnya akhirnya kami mendapatkan pesawat pengganti. Itupun setelah meminta 2 kali supaya di lihat penerbangan terdekat.

Perjalanan dari Nadi, Fiji ke Auckland, NZ sempat terdelay 2 (dua) jam karena pintu pesawat nya gak mau nutup rapat. Jadilah kami harus nunggu di dalam pesawat menunggu kepastian berangkat. Perasaan udah harap-harap cemas karena dari awal perjalanan sudah banyak kejadian yang unexpected.

Sebelum berangkat, ada beberapa pre requirement yang harus di siapkan. Yang pertama Visa, karena paspor Indonesia harus apply visa paling tidak 3 bulan sebelum tanggal keberangkatan. Apply nya bisa online ke New Zealand Visa Application Center (NZVAC) www.vfsglobal.com atau lewat travel agent. Setelah sebulan, akhirnya dapat Visa NZ dengan masa berlaku 3 (tiga) tahun, bentuknya cuma pemberitahuan surat, tidak ada visa tempel di paspor.

Yang kedua, SIM International, karena niatnya mau nyewa mobil dan nyetir sendiri di NZ, maka saya buat SIM International di Korlantas Polri SIM International, Jl. MT Haryono St No.37-38, RT.8/RW.2, Cikoko, Pancoran, South Jakarta City, Jakarta 12770. Biaya nya 250 ribu, kalau datang ke sini pagi-pagi supaya kebagian parkir, jam 8 udah buka. Siapin juga SIM yang berlaku sekarang. Prosesnya 20 menit sampai jadi, dengan catatan kalau antrian nya sedikit.

Yang ketiga: Itinerary. Jadwal perjalanan ini penting, sekarang ada apps nya untuk buat itinerary seperti Tripit dan Sygic apps. Dan yang paling konvensional, bisa buat di excel dong 😊. Ini penting, salah satunya terkait kapan kita mau ambil rental mobil. Tempat pick up rental mobil, biasanya deket dengan Airport/ Pelabuhan/ Stasiun atau Terminal. Dan ada jam-jam nya, mereka gak mau lebih awal atau lewat jam kantor mereka. Tempat mengambil mobil bisa sama dengan tempat mengembalikan mobil, bisa juga kota yang berbeda. Misalnya ambil di Auckland, kembaliin mobil nya di Christchurch. Otomatis biayanya jadi lebih gede kalau beda kota.

Yang hobi foto lewat handphone, bisa beli storage di google drive, karena ceprat cepret sana sini, bisa jadi kapasitas memori HPnya ga cukup. Atau yang bawa kamera, bisa bawa back up SD Card.

Perjalanan kali ini lewat udara, darat dan laut. Ada beberapa jalur transportasi yang kita gunakan dalam perjalanan ini, salah satunya jalur Laut di Cook Strait (Selat Cook). Jalur laut yang kita lewatin waktu nyebrangin Cook Strait, antara North Island dengan South Island. Dari kota Wellington ke kota Picton. Kita bisa berdiri di deck 10, deck paling atas, pemandangan sepanjang 3,5 jam ruarr biasa indahnya, anginnya juga paling kenceng. Kalu kecepatan angin udah di atas 40 knot, pintu akses deck 10 di tutup, dan penumpang di minta pindah ke deck bawah.

IMG_2928IMG_2938IMG_2939IMG_2948

 

Tips Driving di NZ

Sejak ambil rental Car, saya nyetir 2516 KM selama 8 hari, kurang lebih jarak dari Jakarta ke Banda Aceh selama 2 hari 2 jam non stop. Padahal di Indonesia, males banget jalan ke luar kota Jakarta – Bandung, atau Jakarta – Anyer. Kalau dulu ke kantor aja, kalau bisa ngojek atau nge grab. Tapi disini, transportasi publik tidak ada, hanya bus antar kota saja. Jadi pilihan nya, jalan kaki, naik sepeda atau nyewa mobil. Motor bebek ga ada, kalau ada pun motor juga tipe Trail yang besar, karena jarak tempuh nya jauh-jauh.

Disini setir kanan, drive on the left side of the road, sama dengan Indonesia. Jadi gak terlalu bermasalah. Hanya saja sign nya banyak yang unique dan cuma ada di NZ. Seperti One Lane Bridge. Ada jembatan yang di atas sungai yang menghubungkan 2 daratan. Ada tanda panah merah dan hitam. Kalau kita dari arah tanda merah, artinya kita harus stop dan give way buat kendaraan yang datang dari arah lawan. Dan sebaliknya, kalau kita datang dari arah panah hitam, kita yang diberikan prioritas untuk lewat duluan.

NZ Roads are different, give extra time to travel. Itu motto nya. Kalau rata-rata kecepatan di jalur luar kota 100 KM/jam, tapi begitu masuk kota mesti di turunin ke 50 KM/jam, ada sign otomatis yang langsung ‘nembak’ ke mobil kita, berapa kecepatan kita, seperti ngingetin supaya jangan kenceng-kenceng. Kalu dah lewat kota atau sekolah, maka sign 100 KM/jam dipasang lagi. GPS di mobil juga ngasih tahu kalau kecepatan rata-rata di area tersebut berapa. Mesti alert terus.

onelanebridge

Lagi di tengah gunung, tiba-tiba ada mobil polisi nongkrong, sambil ngeliat mana yang speeding. Jadi kalau nyetir disini harus compliance sama regulation, kayak di bank aja harus comply sama OJK 😊. Kalau ketangkap speeding, siap-siap deh di denda. Yang lucu juga, kalau ada yang ketangkap karena too slow.

Kalau mau ngelewatin mobil depan, ada 2 cara. Yang pertama, disini di kasih 2 jalur, ada sign nya, misalnya 2 km lagi ada jalur buat passing 2 jalur, ntar balik lagi jadi 1 jalur. Atau yang kedua, ada slow bay, maksudnya, kalau kendaraan yang pelan, minggir dulu, kayak ada tempat stop, ntar mobil-mobil di belakang yang mau ngebut, bisa duluan. Biasanya slow vehicle bay dipakai sama camper van yang gede-gede dan jalan nya lambat gak sampai 100km/jam.

slow bay

Saran saya sih setelah ngeliat medan di jalan, lebih baik sewa mobil yang ground clearance nya tinggi, seperti Jeep atau SUV. Karena banyak jalan-jalan di NZ yang kayak gravel, seperti lapangan tenis dari bata di tumbuk, Hanya saja ini, bukan bata tumbuk tapi batu-batu kali, yang di sebar sepanjang jalan, seperti jalur masuk ke hotel, atau tempat parkir dekat danau.

Cuaca dan Day light Savings

Januari ini, lagi summer, musim panas di Southern Hemisphere, belahan bumi selatan seperti New Zealand, mulai Desember sampai Februari. Dan sebelum musim panas tiba, ada tambahan 1 jam untuk siang yang lebih panjang (day light savings) dari bulan September sampai April. Bulan Januari ini, matahari terbit jam 6.00, terbenam jam 20.45. Semakin ke selatan, semakin lama waktu terbenam nya matahari.

Kalau musim panas begini, banyak turis domestic dan international yang liburan, otomatis, akomodasi juga jadi naik harganya dan jadi rebutan. Lebih baik book dulu di awal supaya dapat kepastian. Kecuali kalau sewa mobil Camper Van, bisa tidur di mobil di tempat parkir.

Karena cuaca juga, kami gagal naik ke Mount Cook, karena operator helicopter dan ski plane yang mau kami tumpangi mendadak membatalkan penerbangan karena cuaca pagi itu terlalu berangin. Risiko juga kalau sudah di atas, angin kencang, helicopter nya bisa terombang ambing. Sampai sore, cuacanya masih berangin kencang, ada hikmahnya juga, gak jadi terbang. Bagusnya, tiket bisa full refund, lewat Klook Apps.

Masih panjang tulisan nya, kita break dulu sampai sini dan lanjut ke part 2 ya gaes, https://rizalplanner.com/2020/01/20/new-zealand-part-2/

 

 

Disclaimer:

Tulisan dan foto-foto pribadi ini semata-mata sharing pengalaman pribadi, dan mudah-mudahan bermanfaat bagi yang ingin pergi ke NZ. Jika ingin mengutip atau mengambil, silakan mintakan ijin terlebih dahulu kepada penulis.

Fiji: Jakarta Rasa 80an

Perjalanan kali ini ngeri-ngeri sedap, karena dari awal banyak yang unexpected seperti delay pesawat dari Jakarta ke Sydney, yang berakibat delay penerbangan ke Fiji, belum lagi pesawat di cancel karena ada cyclone di hari mau berangkat ke negara tetangga, New Zealand.

IMG_4296

Alam gak bisa di lawan, tapi kita bisa prepare dengan membeli asuransi perjalanan. Memang tidak diharuskan seperti kalau pergi ke Eropa, tapi untuk meng cover risk during travelling, kalau hal-hal tersebut terjadi, lebih safe beli travel insurance. Kalau beli asuransi, cek dulu coverage polisnya, misal: berapa lama mulai dihitung delay pesawat? Ada perusahaan asuransi yang menghitung mulai 3 jam sejak jadwal keberangkatan, ada yang 4 jam. *Travel smart dengan financial planning 😊.

Sebelum berangkat ke Fiji, kami sudah cek, bahwa tidak ada kewajiban untuk memperoleh Visa. Untuk pemegang paspor Indonesia tidak perlu minta Visa Fiji, tidak perlu bayar juga untuk visa on arrival. Gratis.  Selama masa berlaku paspor 6 bulan.

Di pesawat kita dikasih form imigrasi dan harus mendeclare kalau bawa makanan. Seperti kalau mau masuk Australia dan New Zealand. Mungkin karena mereka negara Commonwealth, jadi ngikut aja aturan dari sesama. Saya kira akan strict seperti di Oz dan NZ, tapi ternyata tidak sama sekali. Mereka memang memasang spanduk dan poster-poster bahwa makanan dan obat yang di bawa harus di declare, kalau tidak, akan di denda. Nyatanya di lapangan, meskipun koper-koper isi makanan masuk mesin detector, tapi alhamdulillah, lewat aja tuh, tidak sampai buka koper.

Anyway, ada yang unik, setiap ada arrivals, mereka bikin sambutan nyanyi dan nari hula-hula ala Fiji, Fijian Music Band. Band ini main gitar dan ukulele. Bisa di lihat di foto kalau orang Fiji seperti umumnya orang ras Polynesian dan Melanesian, kulit item, badan gede, rambut keriting.

IMG_1705

Fiji sendiri ada 2 (dua) pulau besar, Viti Levu dan Vanua Levu. Kami hanya di pulau Viti Levu, karena kota besarnya dan pusat aktivitas negara ada di pulau itu. Tepatnya di kota Nadi dan Suva. Nadi (bacanya Nandi) kayak kota besar nya di Fiji, isi nya airport internasional, hotel-hotel besar dan atraksi untuk turis lainnya. Suva sendiri ada di ujung pulau Viti Levu, kota pelabuhan dengan arsitektur Inggris. Kota yang ini jadi pusat pemerintahan Fiji. Isinya selain kantor pemerintah, juga kantor diplomatik perwakilan negara-negara lain. Salah satu contoh bangunan bekas kolonia adalah di Grand Pacific Hotel, pintunya aja masih kental suasana Enggres gini. Depan restoran nya, menghadap laut Pacific Selatan. Sayangnya pas kami di sana, hujan deras. Jadi tidak bisa menikmati sarapan pagi menghadap laut Pacific.

Disini kalau di lihat seperti transportasi nya seperti Jakarta tahun 80an, tapi harga-harga disini seperti seperti Jakarta sudah tahun 2025, mahal gaes. Kenapa mahal? Karena semuanya di pajakin pemerintah, ada 3 jenis pajak, Value Added Tax (VAT) besarnya 9% untuk semua jenis barang dan jasa di Fiji, Service Turnover Tax (STT) 6% dan Environmental and Climate Adoption Levy (ECAL) besarnya 10%. Total 25% euy. Mantaaap…, sudah kayak pajak perusahaan di Indonesia aja.

“Bula..”, sapaan ini umum di Fiji, artinya Halo atau Life.., setiap ketemu orang di Fiji, salamnya adalah Bula. Yang lain yang terkenal disini adalah Fiji Time, artinya kurang lebih leha-leha pake celana pendek di pantai, do nothing, kayak gambar di komik-komik, you’re at the beach having relaxing time sambil minum air kelapa. Tapi dampaknya jadi kurang bagus, karena servis jadinya lambat. Bagusnya ada orang India dan China disini yang sebagai pendatang, punya kepentingan untuk bisnis disini.

Makan, kalu mesen makan disini, tanya dulu size porsinya, ada size Small, Medium dan Large. Ada restoran Chinese yang enak di kota Nadi, kita pesen nasi goreng, size small mereka ukuran bule, jadi cukup untuk 3 orang perut melayu. Kalu medium lebih gede lagi. Disini udang nya gede-gede, manis rasanya dan gede porsinya (padahal pesen yang size small). Bandingin kalu di restoran padang, udang baladonya isi 5-6 buah, tapi di sini bisa 20 potong untuk small size. Disini yang taste nya masih bisa diterima menurut kami adalah masakan Chinese, karena kalau masakan India kurang cocok dgn lidah melayu ini. Makanan secara umum mahal disini. Jadi ga ada salahnya bawa makanan dari rumah.😊

Uang. Untuk urusan bayar membayar, disini terima kartu kredit, Cuma surcharge nya gede, seperti restoran Chinese tempat makan di Nadi, mereka charge 4% untuk setiap transaksi pembayaran. Rata-rata 3% di toko-toko. Kalau ambil uang di ATM, lihat ATM bank mana, kalau bank lokal, mereka charge FJ$ 10 (sepuluh dollar Fiji) untuk setiap penarikan, sementara kalau bank internasional, charge nya lebih gede lagi FJ$ 15 per withdrawal. 1 FJ$ kira-kira Rp. 6800 – 7000 perak. Tapi di lain sisi, mereka terima dollar Australia dan dollar New Zealand. Cuma kurs nya mereka pakai patokan kurs Westpac Bank. Jadi mereka punya lembar exchange rate di toko-toko mereka. Hanya saja kurs nya pasti lebih mahal daripada kita tukar sendiri ke money changer. Begitu juga kurs kalau pakai kartu kredit, pasti lebih tinggi. Lebih baik pakai cash FJ$ disini.

Internet, untuk urusan internet bisa beli paket kartu dan internet, paket bisa dibeli di airport, toko-toko dan supermarket. Wifi available, tapi tergantung hotel mana. Airport juga ada wifi. Tergantung tempatnya saja.

Listrik, untuk urusan listrik, nah ini penting untuk charge handphone, power bank dan lainnya, karena mereka listriknya pakai plug kaki 3 (tiga), seperti di Oz dan NZ, jadi harus siap-siap bawa dari Indonesia, karena disini serba mahal. Kalaupun harus beli disini, untuk colokan atau plug kaki 3 di jual di supermarket dan toko-toko.

Cuaca. Panas karena cuacanya mirip dengan Indonesia, jadi kemana-mana seperti di Indonesia saja, pake kaos saja. Malam juga tidak terlalu dingin. Di kamar hotel juga pakai AC, kalau gak, bakalan kepanasan banget.

Transportasi. Disini ada public bus, Hanya saja seperti ngeliat Mayasari Bakti tahun 80an, gak pake AC, bus nya tua-tua. Jalan nya dari kota Nadi menyusuri kota-kota di pinggir pantai pulau Viti Levu, sampai ke Suva dan kembali lagi ke Nadi mengitari pulau, pergi jam 6 pagi, sampai kembali ke Nadi jam 6 sore, harganya FJ$ 40. Kalau mau kemana-mana lebih baik rental mobil, karena susah transportasi publiknya.  Jadi lebih baik dari awal sudah rental mobil, kalau bisa sama supirnya, hehee…:). Seperti negara commonwealth Oz dan NZ, Fiji juga drive on the left side of the road, jadi mirip dengan Indonesia.

Turis destinasi. Di sini banyak tempat yang jadi tujuan turis, tapi menurut saya pengelolaan nya masih kurang professional dan kurang menarik. Contohnya ada mud pool (mandi lumpur) dan hot spring. Tempatnya persis seperti kubangan lumpur di lapangan rumput, Buat orang Indonesia, main lumpur pas main bola hujan-hujanan sepertinya bukan hal baru. Begitu juga hot spring nya, ada 3 kolam biasa, ada 1 yang belum di kuras, tinggal 2, itupun agak kotor, jadi overall kurang menarik jualannya. Heran nya banyak turis China yang pengen main lumpur-lumpuran. Terus berendem di hot spring. Lumayan 60’-70’ derajat celcius. Telor aja bisa mateng.

Ada destinasi turis lain yang juga terkenal disini: berenang dengan ikan Hiu. Katanya hiu-hiu nya dah jinak 😊. Promosi paket dan foto-fotonya sih keliatan menarik, tapi…, kalau si Hiu tiba-tiba laper, gimana?

Kami juga mampir ke ‘bar tengah laut’, namanya Cloud 9. Mereka buat trip pake boat selama kurang lebih 1 jam sekali jalan ke tengah laut Pasific Selatan. Di tengah laut mereka bangun bangunan 2 lantai, isinya untuk bule-bule jemuran dan minum-minum di bar. Its Floating bar dan pizzeria.

 

Harga paketnya lumayan mahal, dalam paket sudah termasuk FJ$ 60, per orang, di tengah laut gini aqua mahal, apalagi jual makanan. Yang menyedihkan, toiletnya ga ada air dong. Jadi beli aqua disitu atau bawa aqua sendiri. Gak bisa nge flush. Konsepnya marine toilet, jadi kalau buang tissue, jangan ke toilet, tapi ke tong sampah di dalam toilet. Karena kalau buang tissue ke dalam toilet, hasilnya bisa keliatan di bawah. Dan di bawah bisa keliatan orang lagi berenang renang… 😀

Sempet ngobrol dengan bule Ostrali yang bawa istri dan 3 (tiga) anak remaja nya. Dia bilang, wisata floating bar dan pizzeria seperti Cloud 9 ini ga cocok dengan umur anak-anak remajanya. Masih terlalu muda dan belum bisa enjoy, gak cocok juga untuk orang tua. Mungkin usia 20-30 yang cocok nya ke sini.

Anyway, rencana cuma 4 malam di Fiji, nambah jadi 6 malam, tertunda karena badai Sarai cyclone kategori 2. Kita melihat sendiri bagaimana satu kota dimatikan listriknya ber jam-jam, for safetly reason, karena air laut naik ke kota dan penduduk harus diungsikan. Unforgettable experience indeed.

Singkat cerita, Fiji seperti Jakarta era 80an tapi harga disini mungkin seperti Jakarta 2025, mahal . Ada yang pernah bilang, sejak kolonialisasi Inggris, biaya hidup di Fiji 3x lipat bagi standar hidup local orang Fiji.

 

Bula,

Disclaimer:

Tulisan dan foto-foto ini semata-mata sharing pengalaman pribadi, dan mudah-mudahan bermanfaat bagi yang ingin pergi ke Fiji. Semua tulisan dan foto disini adalah milik pribadi.

 

Rumah Warisan, Dokumen dan Pajak Terkait.

Boy Hazuki Rizal Investor Daily 28Sep19

Di publikasikan di Koran Investor Daily, 28 September 2019: https://investor.id/opinion/rumah-warisan-dokumen-dan-pajak-terkait

Rumah

Setelah berlalunya kesedihan atas kematian dari orang tua, salah satu peninggalan orang tua pada umumnya adalah harta berupa rumah warisan. Apalagi kalau ahli warisnya banyak, maka orang-orang yang ditinggalkan mungkin saja timbul perselisihan, karena salah satu ahli waris ingin menguasai harta peninggalan. Rumah warisan merupakan contoh harta peninggalan yang paling banyak kasusnya.

Kalau ada anggota keluarga yang tidak sepakat dengan pembagian harta waris, maka bisa mengajukan permohonan penetapan fatwa waris ke Pengadilan Agama (bagi yang muslim) dan Pengadilan Negeri (bagi non muslim). Fatwa waris juga diperlukan bila ahli waris dan pewaris secara hubungan keluarga sedarah dalam garis keturunan lurus sudah terlalu jauh, sehingga putusan pengadilan diperlukan untuk menetapkan siapa saja ahli waris yang berhak.

Untuk menjual rumah warisan kepada pihak ketiga, harus ada Surat Keterangan Waris (SKW), jika SKW sudah cukup, maka tidak diperlukan lagi penetapan ahli waris dari pengadilan. SKW dibuat di bawah tangan, diketahui oleh Lurah dan dikuatkan oleh Camat setempat. Sedangkan untuk keturunan Chinese dan Eropa, maka perlu dibuatkan SKW di Notaris, yang didahului dengan pengecekan ke Pusat Daftar Wasiat di Kementrian Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia, sedangkan untuk keturunan Timur Asing bukan Tionghoa seperti Arab dan India, SKW dibuatkan di Balai Harta Peninggalan (BHP). BHP merupakan unit pelaksana teknis instansi pemerintah yang berada di bawah Kementrian Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia.

Bila para ahli waris sudah sepakat untuk menjual rumah, dan rumah tersebut atas nama orang tua yang sudah meninggal, maka nama yang terdaftar di sertifikat perlu dibaliknamakan terlebih dahulu ke nama para ahli waris. Misalnya sertifikat rumah atas nama bapak yang sudah meninggal, maka sertifikat dibaliknamakan dahulu ke istri dan anak-anaknya. Pada saat membaliknamakan ini, timbul konsekuensi pajak pembeli. Meskipun bukan transaksi beli, tapi Bea Perolehan Hak atas Tanah dan atau Bangunan (BPHTB) akan dikenakan. Pada saat membayar kewajiban ini, ahli waris mendapatkan keringanan berupa potongan 50% dari tarif pajak pembeli dan nilai pengurang NJOP (Nilai Jual Objek Pajak) yang berlaku khusus untuk waris atau hibah wasiat. Besarnya: 50% x 5% (NJOP – NJOPTKP). NJOPTKP adalah Nilai Jual Objek Pajak Tidak Kena Pajak. Untuk area Jakarta, sesuai ketentuan Perda Provinsi DKI Jakarta no 18 tahun 2010, untuk waris dan hibah wasiat, besarnya NJOPTKP sebesar Rp. 350 juta.

Jika sudah selesai balik nama ke para ahli waris, maka transaksi jual beli dengan pihak ketiga dapat dilakukan layaknya transaksi jual beli rumah biasa. Bila transaksi terjadi, maka pajak yang timbul adalah 2,5% bagi penjual (dalam hal ini para ahli waris pemilik rumah) dan 5% bagi pembeli (pihak ketiga). Bagi penjual, pajak penghasilan (PPh) yang harus dibayarkan sebesar 2,5% x Nilai Transaksi atau NJOP (mana yang lebih besar). Sedangkan bagi pembeli, pajak yang harus dibayarkan, Bea Perolehan Hak atas Tanah dan atau Bangunan, sebesar 5% x (NJOP – NJOPTKP). Nilai NJOPTKP selain waris dan hibah wasiat, nilainya Rp. 80 juta, untuk wilayah Jakarta. Untuk wilayah lain ada ketentuannya masing-masing, bisa cek kepada Pejabat Pembuat Akta Tanah setempat.

Dalam hal ini penjual terkena 2 (dua) kali pajak, yang pertama pajak pembeli, karena menerima rumah warisan tersebut, dan yang kedua adalah pajak penghasilan, sebagai penjual rumah warisan tersebut. Pajak pembeli atas rumah waris, berhak atas potongan 50% dari ketentuan tarif pajak yang berlaku. Sedangkan pajak penghasilan sebagai penjual, tidak ada potongan.

Di lain sisi, kalau ternyata, para ahli waris sepakat untuk memberikan rumah warisan tersebut kepada salah salah satu ahli waris, maka sertifikat tersebut dibaliknamakan terlebih dahulu ke seluruh ahli waris, kemudian dibuatkan Akta Pembagian Hak Bersama (APHB). Atas hal ini, konsekuensi pajak yang muncul adalah penerima hak tersebut harus membayar Pajak Penghasilan (PPh) dan Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) sekaligus, hanya saja secara proporsional. Misalnya, ada 5 (lima) ahli waris, dan semuanya sepakat untuk memberikan ke salah satu ahli waris. Maka ahli waris penerima ini harus membayar 4/5 (empat per lima) dari PPh dan BPHTB karena 1/5 (seperlima) sudah menjadi miliknya.

Sebagai penutup, dalam transaksi jual beli rumah warisan, yang membedakan adalah dokumen dan pajak. Dokumen yang harus ada, adalah dokumen yang menunjukkan kepemilikan dari rumah tersebut, karena pada saat transaksi jual beli, yang harus hadir di hadapan notaris adalah pewaris dari rumah tersebut. Bila salah satu ahli waris karena alasan lokasi yang berjauhan, tidak dapat hadir, maka perlu dibuatkan Surat Kuasa di hadapan notaris setempat ke salah satu ahli waris yang isinya menyetujui penjualan rumah warisan tersebut. Surat kuasa ini kemudian dilampirkan di Akta Jual Beli.

 

Boy Hazuki Rizal

Biro Perencana Keuangan Rizal Planner & Rekan

 

Review Investasi Reksadana Via Apps Tokopedia

tokopedia apps

Sebelum dunia digital berkembang seperti sekarang ini, untuk orang bisa berinvestasi reksadana perlu menghubungi Manager Investasi nya atau melalui bank sebagai agen penjual. Namun sekarang investasi reksadana   bisa dilakukan melalui apps e-commerce yang ada, seperti Tokopedia. Selain untuk belanja barang, bisa juga untuk berinvestasi. Memang ada cara lain untuk berinvestasi melalui reksadana, yaitu melalui portal yang memang mengkhususkan untuk bertransaksi reksadana seperti Bareksa, IPOT atau Tanamduit.

Untuk tulisan kali ini, kita mulai dulu dengan yang ada di Apps Tokopedia. Perlu di catat bahwa pihak agen penjual tidak mempunyai pengaruh apapun terhadap kinerja Reksadana.

Pertama, untuk daftar, kita harus login dulu, kalau belum punya account, buat dulu. Siapkan foto KTP atau scanned KTP dan smartphone dan/atau laptop yang touchscreen. Selanjutnya, bisa masuk ke menu investasi. Pihak Tokopedia bekerjasama dengan Bareksa untuk menjual reksadana. Isi data dan tandatangan secara digital di smartphone dan/atau laptop. Mirip dengan pendaftaran di Bareksa.com itu sendiri. Setelah diverifikasi 1 hari, baru bisa transaksi. Dari sisi pendaftaran, tidak bisa instan untuk verifikasi, sehingga tidak bisa langsung untuk transaksi.

Kedua, pembelian reksadana di Tokopedia, saat ini, hanya bisa beli 2 produk saja, yaitu Syailendra Dana Kas dan Mandiri Pasar Uang Syariah Ekstra. Pembelian disebutkan mulai Rp. 10.000, tapi di kolom pembelian, akan otomatis tercantum Rp. 20.000, mungkin system default nya seperti itu. Namun kita dapat sesuaikan nominal yang kita mau. Reksadana yang di jual oleh Tokopedia adalah Reksadana Pasar Uang, sehingga cukup minim resikonya. Kedua Reksadana tersebut return nya berturut-turut 5,634% dan 5,701% lebih tinggi sedikit dari Deposito (setelah pajak). Seiring juga dengan return atau hasil yang diberikan, maka risikonya juga rendah, high risk high return, low risk low return. Selain itu, untuk pembelian saat ini juga tersedia fitur langganan reksadana, yang bisa anda klik untuk pembelian reksadana secara regular. Untuk beli, anda bisa transfer atau gunakan saldo OVO yang sekarang bekerjasama dengan Tokopedia. Setelah transfer, pembelian reksadana  akan di proses selama 48 jam. Untuk melihat kinerja reksadana  yang dibeli, Tokopedia kurang menampilkan informasi yang memadai, seperti berapa nilai NAB (Nilai Aktiva Bersih) rata-rata pada saat pembelian dan berapa persen keuntungan/kerugian.

Ketiga, apabila Anda mau melakukan penjualan reksadana, anda perlu memasukkan nilai Rupiahnya. Agak berbeda dengan portal atau e-commerce yang menjual reksadana yang lain, dimana yang dimasukkan adalah nilai unitnya. Karena harga unit, baru akan ditransaksikan untuk settle pada saat akhir hari atau malam hari, sehingga sebenarnya kita belum tahu nilai nominalnya. Itupun bila transaksi dilakukan sebelum pukul 12.00 siang pada hari yang sama. Selanjutnya untuk pencairan dana, dana akan masuk ke saldo Tokopedia atau saldo OVO secara instan. Dana cair seketika ini cukup menarik, karena umumnya, jika menggunakan nilai unit, rata-rata perlu 2 (dua) hari untuk dana masuk ke rekening anda, pertama karena menunggu nilai settlement pada malam hari dan kedua, menunggu transfer dari bank custodian. Karena menggunakan nilai Rupiah, maka penjualan bisa dilakukan pada hari libur, tidak perlu menunggu NAB pada hari kerja berikutnya. Sehingga kalau anda butuh uang segera, maka investasi ini sangat likuid. Apabila anda menginginkan return yang lebih besar dari investasi yang lebih beresiko, maka bukan di Tokopedia tempatnya, karena saat ini, Tokopedia hanya menjual reksadana jenis pasar uang. Apabila dana cair esok harinya tapi menggunakan nilai Rupiah hari ini, maka ada potensi kerugian bunga, meskipun potensi kenaikan bunga relatif kecil untuk jenis reksadana pasar uang seperti ini.

Keempat, transfer dana hasil pencairan dari saldo Tokopedia atau OVO dilakukan secara instan ke rekening yang anda daftarkan di Tokopedia. Ada biaya kliring bila beneficiary bank atau bank tujuan berbeda dengan bank asal, tidak besar, saat ini hanya Rp. 5000, pastikan cukup waktu dalam berinvestasi, sehingga nilai nominal anda tidak tergerus karena biaya ini.

Sebagai penutup, investasi di Tokopedia sangat mudah, seperti halnya membeli barang online. Mulai dari pendaftaran, pembelian, penjualan sampai dana hasil penjualan efektif di rekening. Sehingga anda bisa langsung untuk belanja online kembali begitu uang efektif di rekening. Apabila dikemudian hari Tokopedia menjual reksadana jenis saham, campuran dan pendapatan tetap, maka ada potensi keuntungan atau kerugian yang tidak tercatat bila metode penjualan tetap dilakukan dengan nilai Rupiah.

Catch me: @rizalplanner

Email : rizal.plannerindo@gmail.com

 

Layanan Peer to Peer (P2P) Lending

fintech ci

Inovasi dan kemajuan teknologi membuat kita semakin mudah dalam melakukan transaksi keuangan, kapanpun dan dimanapun dengan smartphone di tangan. Cukup klik klik, voila.., transaksi Anda selesai. Memang generasi sekarang benar-benar dimanjakan dengan adanya teknologi digital ini. Berdasarkan data dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK), sampai bulan Oktober 2018, sudah terdaftar lebih dari 70 start up Financial Technology (fintech) Lending. Fintech Lending sendiri sebenarnya hanya satu dari beberapa jenis start up jasa keuangan yang sedang marak saat ini. Di Indonesia sendiri jenis start up jasa keuangan ada bermacam-macam, yaitu: crowdfunding, P2P Lending (Peer to Peer Lending), Microfinancing, investasi retail, remitansi, riset keuangan dan perencana keuangan. Total transaksi fintech di Indonesia konon kabarnya mencapai Rp. 202.77 Triliun di tahun 2017.

Start up yang paling banyak menarik perhatian adalah P2P Lending. Seperti kata pepatah, ada gula ada semut. Ada yang ingin berinvestasi dengan imbal hasil yang tinggi, dan ada yang ingin mendapatkan pinjaman dengan mudah dan cepat. P2P Lending merupakan wadah yang mempertemukan antara pemberi pinjaman dan penerima pinjaman dalam satu tempat. Dimana penerima pinjaman bertanggung jawab penuh kepada yang memberi pinjaman. Tidak seperti halnya nasabah bank, yang meminjam uang ke bank, peminjam hanya bertanggung jawab ke bank tersebut, dimana bank berfungsi sebagai intermediari. Yang mendepositokan uangnya tidak tahu uangnya dipinjamkan ke siapa. Jika terjadi macet atau gagal bayar dalam pembayaran pinjaman, maka nasabah hanya berurusan ke bank.

Macet dalam pembayaran pinjaman atau dalam istilah perbankan dikenal sebagai Non Performing Loan (NPL) merupakan masalah serius di bank karena apabila NPL meningkat, maka bisa menggerus laba melalui peningkatan cadangan kerugian penurunan nilai.

Sebagai pengguna P2P lending baik sebagai pemberi pinjaman maupun penerima pinjaman, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. Pertama, adalah legalitas dari perusahaan P2P lending tersebut. Hal ini dapat di cek melalui website OJK, terdaftar atau tidak. Sehingga calon pengguna jasa mempunyai rasa aman terlebih dahulu, karena sudah ada OJK yang memvalidasi dan mengawasi perusahaan fintech tersebut. Bila tidak terdaftar di OJK, maka lebih baik hindari.

Yang kedua, adalah syarat dan ketentuan pengguna jasa. Misalnya, apakah perusahaan P2P Lending dalam perjanjian diperbolehkan untuk mengakses nomor telepon kontak pengguna? Karena apabila ya, dan ternyata penerima pinjaman gagal bayar, maka perusahaan mempunyai akses atas contact list. Meskipun dalam perjanjian hanya satu, tapi kenyataannya semua. Sudah banyak kasus yang menimpa penerima pinjaman yang gagal bayar sebagai pengguna jasa. Seperti yang pernah disiarkan oleh salah satu TV swasta, mulai dari ancaman pembunuhan, percobaan bunuh diri karena tidak kuat menanggung beban bunga tinggi, dipecat dari tempat bekerja karena perusahaan fintech menagih ke atasan maupun kolega tempat bekerja, diceraikan pasangan karena perusahaan fintech menagih ke mertua, dan kasus lainnya. Oleh karena itu tanyakan terlebih dahulu apa saja terms and condition dalam perjanjian, sehingga jelas hak dan kewajiban dari konsumen.

Yang ketiga, biaya. Pengguna jasa P2P Lending harus cermat dalam menghitung biaya yang muncul. Jika anda memang harus menggunakan jasa P2P lending ini, hitung terlebih dahulu berapa yang anda bayarkan, sehingga yang anda terima sesuai kebutuhan anda. Karena ada biaya yang dipotong dari total nominal pinjaman. Bagi peminjam, ada biaya administrasi, kurang lebih berkisar 10% dari total pinjaman, dan jika ada tambahan biaya lain maka harus dimasukkan pula dalam perhitungan. Sehingga nominal yang peminjam terima hanya berkisar 90%. Jadi, kalau Anda butuh pinjaman Rp. 1,8 juta, maka nilai yang Anda harus ajukan sebesar Rp. 2 juta.

Yang ke empat, bunga. Bagi pemberi pinjaman tentu akan senang bila dapat imbal hasil yang tinggi. Sejalan dengan itu, semakin besar imbal hasil yang dijanjikan kepada pemberi pinjaman, otomatis akan berdampak pada bunga yang harus dibayarkan oleh penerima pinjaman. Semakin besar tentu saja semakin mencekik. Bila dihitung dari kasus-kasus yang ada, ada perusahaan P2P Lending yang mengenakan bunga pinjaman selama 2 minggu sebesar 16.8%, artinya bunga 1% lebih per hari nya. Bahkan ada yang mengenakan biaya 30% selama 2 minggu, artinya bunga kurang lebih 2% per hari. Bandingkan dengan bunga kartu kredit sebesar 26.95% per tahun atau 2,25% per bulan. Kalau bunga kartu kredit saja sudah tinggi, bisa dibayangkan bagaimana penerima pinjaman mampu membayar dengan bunga yang lebih tinggi dari itu?

Yang ke lima, Minimalkan risiko melalui diversifikasi. Bagi pemberi pinjaman, demi menghindari kemungkinan gagal bayar dari penerima pinjaman, maka investasikan uang Anda pada beberapa perusahaan P2P Lending. Sehingga apabila ada satu yang gagal bayar, maka masih ada yang lainnya. Kalau ada uang Rp. 100 juta untuk investasi, maka letakkan pada 10 perusahaan P2P Lending, masing-masing sebesar Rp. 10 juta. Risiko investasi akan jauh lebih kecil bila disebar pada 10 perusahaan P2P Lending dibandingkan hanya diletakkan pada satu perusahaan P2P Lending saja. Hal ini seperti resep investasi yang sudah kita kenal: Don’t put all your eggs in one basket. Akan sangat bijak untuk mendiversifikasikan investasi Anda pada beberapa instrumen yang berbeda demi meminimalkan risiko.

Sebagai penutup, baik pemberi maupun penerima pinjaman mempunyai ekspektasi dan risikonya masing-masing. Semakin tinggi ekspektasi imbal hasil, semakin tinggi pula risikonya. Ukur kesanggupan diri masing-masing dalam menerima ekspektasi dan risiko bila memakai jasa P2P Lending ini.

 

Boy Hazuki Rizal

Biro Perencana Keuangan Rizal Planner & Rekan.

as published in Investor Daily 16 Des 2018: https://id.beritasatu.com/opini/layanan-peer-to-peer-p2p-lending/183640

Boy Hazuki Rizal_ID_16Dec18.JPG

Bijak dan Cermat Berutang

 

Boy Hazuki Rizal_printID15Okt18

Pernah dapat tawaran telpon untuk mengambil utang? Dengan iming-iming bunga rendah untuk mengambil sisa limit kartu kredit (unused credit) yang tidak terpakai? Apakah Anda sering mendengar bujukan di ujung telpon  “Sayang kalau gak di ambil sisanya..” atau “mumpung lagi bunga promo, murah lho…” dan rayuan sejenis nya. Dalam sehari, tawaran seperti ini bisa berpuluh kali, baik via telpon, sms, email, whatsapp dll. Apalagi jaman now, penawaran instant loan banyak sekali di marketplace, tinggal klik disitu.

Apa saja yang perlu menjadi perhatian kalau Anda mau berutang?  Apa tujuan Anda dari berutang ini?  Ada 3 (tiga) tujuan yang direkomendasikan jika Anda mau berutang. Pertama, utang untuk tujuan membeli aset produktif, misalnya untuk membeli properti. Tentu tidak semua orang mampu membeli secara cash untuk membeli properti, oleh karena itu kredit menjadi salah satu ‘jembatan’ untuk memiliki properti. Dengan berutang melalui fasilitas Kredit Pemilikan Rumah (KPR), Anda mendapatkan aset produktif yang nilainya akan terus meningkat dari tahun ke tahun. Tentu saja ada bunga yang harus dibayarkan kepada bank atau lembaga keuangan yang memberi pinjaman, tapi seiring dengan berjalannya waktu, jika properti tersebut anda jual, kenaikan harga dari properti tersebut, akan menutup bunga pinjaman tersebut. Kedua, utang untuk tujuan menghasilkan income (pendapatan). Misalnya, Anda membeli motor, motor tersebut kemudian digunakan untuk ojek online. Maka diharapkan pendapatan dari ojek online tersebut dapat digunakan untuk menutup cicilan motor. Yang ketiga, untuk meningkatkan produktivitas, sebagai contoh misalnya Anda mendapat pinjaman untuk renovasi rumah, kemudian anda renovasi garasi Anda, dan kemudian digunakan untuk bengkel motor, sehingga dari usaha bengkel motor tersebut, Anda dapat menutup cicilan bulanan dari pinjaman renovasi tersebut. Utang seperti ini masuk dalam kategori utang yang produktif.

Mengapa Anda perlu berutang? Sebelum mengambil utang, Anda perlu bertanya dulu pada diri Anda sendiri, apakah memang perlu berutang? Umumnya gaya hidup menjadi ‘tuntutan utama’ orang untuk berutang. Seperti keinginan untuk terus exist di sosial media. Keinginan tidak mau ketinggalan dari peers. Sebagai contoh, jika ada teman yang sedang liburan, misalnya di Bali, dan menampilkan foto-foto liburan di sosial media, Anda tidak mau kalah, dan spontan membeli tiket pesawat dan akomodasi lewat kartu kredit dan kemudian mencicil nya selama sekian bulan. Padahal Anda tidak punya budget untuk membiayai liburan Anda. Atau menggunakan kartu kredit untuk membeli pakaian yang brand new  secara terus menerus, agar foto-foto di Instagram selalu di like orang.  Padahal Anda tidak punya uang untuk membayar pakaian tersebut. Contoh-contoh tekanan gaya hidup sosial seperti ini yang membuat orang berutang jadi salah tujuan.

Kalau sudah tahu tujuan Anda untuk berutang, maka sebelum mengajukan utang, cek terlebih dahulu kemampuan bayar Anda. Karena kalau tidak punya kemampuan bayar, sebaiknya tidak perlu berutang. Dan perbankan pasti akan melakukan pengecekan terlebih dahulu atas pengajuan pinjaman Anda. Secara umum kemampuan bayar seseorang dihitung maksimal sebesar 30% dari penghasilan atau sering disebut sebagai Debt Burden Ratio (DBR). Dari rumus ini, bisa dihitung berapa besar cicilan per bulan yang sanggup Anda sisihkan dari penghasilan Anda. Selanjutnya, dihitung berapa lama jangka waktu (tenor) dan berapa jumlah pinjaman (plafond) yang dapat anda terima. Contohnya, jika penghasilan anda per bulan Rp. 15 juta, maka maksimal cicilan yang sanggup Anda pikul hanya 30% saja atau sebesar Rp.4, 5 juta per bulan. Kalau Anda mengajukan KPR (Kredit Pemilikan Rumah) selama 10 tahun, maka jumlah pinjaman yang bisa Anda ambil kurang lebih sebesar Rp. 400 juta.

Yang kedua, yang perlu jadi perhatian adalah suku bunga. Secara umum bisa dibedakan, yang ada agunan dan tanpa agunan. Umumnya di perbankan, pinjaman tanpa agunan, suku bunganya akan lebih besar daripada pinjaman dengan agunan.  Contohnya Kredit Tanpa Agunan (KTA)suku bunganya berkisar 21% – 28% vs Kredit Pemilikan Rumah (KPR) dengan kisaran suku bunga 7% – 12%. Mengapa? Karena risiko yang ditanggung pemberi KTA lebih besar, dan untuk menutup risiko tersebut di terjemahkan dengan pengenaan bunga yang lebih tinggi ke konsumen. Untuk pinjaman syariah, dapat dihitung dengan equivalen ke bunga konvensional.

Dengan banyaknya penawaran fasilitas kredit atau pinjaman, Anda tidak perlu kreatif untuk membuat utang baru jika tidak perlu berutang. Karena utang baru berarti kewajiban dan beban baru. Sebaliknya, Anda  dituntut untuk semakin cerdas dan bijak dalam berutang.