Review Investasi Emas di Apps Tokopedia

Tokopedia

Setelah beberapa waktu lalu Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menghentikan layanan jual beli emas PT Aurum Karya Indonesia yang bekerjasama dengan Tokopedia karena menurut OJK, PT Aurum terkait investasi bodong, maka awal tahun 2018, Tokopedia bekerjasama dengan Pegadaian (Persero) untuk meluncurkan produk Tokopedia Emas baru.

Layanan ini mirip dengan fitur layanan yang ada di Pegadaian itu sendiri seperti Nabung Emas, tidak heran kalau cara dan layananan nya mirip dengan layanan Pegadaian.

Yang pertama, kalau untuk bertransaksi di Tokopedia Emas, anda perlu login terlebih dahulu. Cukup mudah untuk login, tidak perlu scanned KTP dan tidak perlu verifikasi yang terlalu lama. Klik kategori Keuangan, pilih menu Emas, maka anda sudah bisa mulai melakukan transaksi emas. Kalau sudah masuk ke menu Emas, maka anda akan digiring ke halaman Tokopedia Emas, yang berisi informasi Harga beli saat ini dan Harga jual saat ini dan grafik emas 7 hari, 1 bulan dan 3 bulan yang menunjukkan trend. Terdapat perbedaan harga beli dan jual sebesar 4,5% – 4,7%. Lebih tinggi 0,5% – 0,7% dari harga beli emas di market place sebelah – Bukalapak (baca reviewnya di: https://rizalplanner.com/2019/05/28/review-investasi-emas-di-apps-bukalapak/)

Tabel 1.

Harga

Tokopedia Emas

Beli (Rp.) Jual (Rp.) Selisih
Per 26-Apr-19 610.400 581.600 (4,7%)
Per 1-Jun-19 627.000 598.880 (4,5%)

*Harga beli adalah harga pembelian yang dilakukan oleh anda sebagai pihak pembeli dan, harga jual adalah harga penjualan yang dilakukan oleh anda sebagai penjual.

Harga jual beli

Yang kedua, untuk beli emas, tinggal klik tanda ‘+’ Beli Emas, maka akan muncul window Beli Emas. Tokopedia Emas mempromosikan bahwa mulai Rp. 500 perak, anda sudah bisa berinvestasi emas. Lebih mahal dibandingkan dengan marketplace sebelah yang hanya Rp. 100. Mengacu pada tabel 1 di atas, misalkan harga saat ini*, beli emas di posisi Rp. 627.000/ gram, kalau anda membeli Rp. 100.000, maka jumlah gram emas yang tercantum adalah 0,1595 gram. Namun setelah anda bayar, di layar hanya dicantumkan nilai emas anda Rp. 95.515. Mengapa? Karena harga jual saat ini Rp. 598.880. Sehingga jika dikalikan dengan jumlah gram emas yang ada, maka nilai jualnya selalu lebih kecil dari pada nilai belinya. Sehingga nilai yang tercantum adalah nilai jual saat ini juga. Otomatis nilai investasi sudah turun 4,5%. Dibandingkan dengan harga beli (Rp. 669.000) di website resmi Antam pada saat yang sama, memang harga Tokopedia Emas lebih murah, namun lebih murah lagi di toko emas yang menjual secara fisik

Saat ini, karena Tokopedia bekerjasama dengan OVO, maka pembayaran pembelian emas bisa dilakukan dengan mendebit OVO, metode lain adalah melalui transfer bank, Linkaja, dan tunai di minimarket seperti Indomaret dan Alfamart. Pembelian emas cukup mudah seperti belanja online. Pembayaran maksimal 3 (tiga) jam terhitung sejak transaksi, karena jika lebih dari 3 jam, maka harga akan berubah.

Dari selisih yang cukup besar antara harga beli dan harga jual, dapat di prediksi, akan sangat sulit untuk memperoleh untung dari transaksi emas seperti ini dalam jangka pendek. Ada juga fitur langganan Tokopedia Emas, namun tidak dibahas, karena beli sekali saja sudah rugi, apalagi kalau berlangganan.

Yang ketiga, jual emas, mirip dengan cara beli emas di atas, tinggal klik tanda ‘Rp‘ Jual Emas, maka anda tinggal memasukkan berapa gram atau nominal Rupiah yang ingin anda jual dari saldo emas yang anda miliki. Semudah anda transaksi jual online. Penjualan dapat dilakukan kapan saja, 24/7, mengacu pada hari terakhir. Uang akan langsung dikreditkan ke rekening OVO anda dan jika anda ingin melakukan penarikan uang hasil penjualan emas, anda bisa lakukan melalui Apps OVO. Install dan upgrade terlebih dahulu account OVO, verifikasi perlu waktu 24 jam, baru kemudian anda bisa transfer ke bank yang menjadi tujuan.

Ke empat, untuk fitur penarikan fisik emas, saat ini Tokopedia Emas belum bisa memfasilitasi. Sehingga Tokopedia Emas saat ini hanya transaksi beli jual emas secara online saja

Selain itu, ada beberapa narasi di dalam Apps Tokopedia Emas, yang tidak konsisten dan kurang jelas maksudnya, contohnya:

  1. Di awal informasi, Tokopedia Emas, bilang bahwa saat ini dalam proses mengupayakan agar Tabungan emas bisa berubah bentuk menjadi emas fisik (image 1, paragraph 2)….., sementara……..,di halaman lain (image 2, no 2), menyatakan bahwa jika emas sudah terkumpul minimal 1 gram, bisa ditukarkan ke bentuk emas batangan. Mana yang benar?

 

Image 1

Image 1

 

 

Image 2

Image 2

  1. Ada narasi yang menyatakan bahwa di Tokopedia Emas, ada potensi keuntungan dua arah, yakni, bisa untung bukan hanya pada saat harga emas naik, namun juga pada saat harga emas turun. Hal ini dimungkingkan karena di platform ini, karena akan diberitahu, saat nilai emas rendah dan bisa dijual kapanpun secara instan (image 2, no 3).

Pertanyaan penulis, apakah bisa melakukan short selling di Tokopedia Emas seperti halnya saham? Short selling, berarti menjual barang terlebih dahulu tanpa memiliki barang tersebut karena mengetahui trend harga turun, dan membelinya pada saat harga sudah turun. Sementara harga yang tercantum, jelas-jelas harga beli lebih tinggi dari harga jual.

Kesimpulan: spread harga beli dan jual yang besar 4,5% – 4,7%, membuat investasi emas di Tokopedia Emas menjadi kurang menarik, karena perlu waktu yang cukup panjang untuk dapat keuntungan atas harga beli di awal. Pernah di bahas oleh penulis mengenai ini di tulisan sebelumnya, lihat: https://rizalplanner.com/2017/07/17/cermat-investasi-emas/

Sementara, jika beli fisik langsung, harga jualnya ‘hanya’ lebih rendah Rp. 3.000 atas harga belinya atau 0,005 atau 0,05%. Dari hitungan ini, akan lebih baik membeli emas secara fisik di toko emas, old school way. Akumulasikan uang nya dahulu, jika sudah cukup, baru ke toko emas untuk beli emas secara fisik.

 

Catch me: @rizalplanner

Email me: rizal.plannerindo@gmail.com

 

Review Investasi Reksadana Via Apps Tokopedia

tokopedia apps

Sebelum dunia digital berkembang seperti sekarang ini, untuk orang bisa berinvestasi reksadana perlu menghubungi Manager Investasi nya atau melalui bank sebagai agen penjual. Namun sekarang investasi reksadana   bisa dilakukan melalui apps e-commerce yang ada, seperti Tokopedia. Selain untuk belanja barang, bisa juga untuk berinvestasi. Memang ada cara lain untuk berinvestasi melalui reksadana, yaitu melalui portal yang memang mengkhususkan untuk bertransaksi reksadana seperti Bareksa, IPOT atau Tanamduit.

Untuk tulisan kali ini, kita mulai dulu dengan yang ada di Apps Tokopedia. Perlu di catat bahwa pihak agen penjual tidak mempunyai pengaruh apapun terhadap kinerja Reksadana.

Pertama, untuk daftar, kita harus login dulu, kalau belum punya account, buat dulu. Siapkan foto KTP atau scanned KTP dan smartphone dan/atau laptop yang touchscreen. Selanjutnya, bisa masuk ke menu investasi. Pihak Tokopedia bekerjasama dengan Bareksa untuk menjual reksadana. Isi data dan tandatangan secara digital di smartphone dan/atau laptop. Mirip dengan pendaftaran di Bareksa.com itu sendiri. Setelah diverifikasi 1 hari, baru bisa transaksi. Dari sisi pendaftaran, tidak bisa instan untuk verifikasi, sehingga tidak bisa langsung untuk transaksi.

Kedua, pembelian reksadana di Tokopedia, saat ini, hanya bisa beli 2 produk saja, yaitu Syailendra Dana Kas dan Mandiri Pasar Uang Syariah Ekstra. Pembelian disebutkan mulai Rp. 10.000, tapi di kolom pembelian, akan otomatis tercantum Rp. 20.000, mungkin system default nya seperti itu. Namun kita dapat sesuaikan nominal yang kita mau. Reksadana yang di jual oleh Tokopedia adalah Reksadana Pasar Uang, sehingga cukup minim resikonya. Kedua Reksadana tersebut return nya berturut-turut 5,634% dan 5,701% lebih tinggi sedikit dari Deposito (setelah pajak). Seiring juga dengan return atau hasil yang diberikan, maka risikonya juga rendah, high risk high return, low risk low return. Selain itu, untuk pembelian saat ini juga tersedia fitur langganan reksadana, yang bisa anda klik untuk pembelian reksadana secara regular. Untuk beli, anda bisa transfer atau gunakan saldo OVO yang sekarang bekerjasama dengan Tokopedia. Setelah transfer, pembelian reksadana  akan di proses selama 48 jam. Untuk melihat kinerja reksadana  yang dibeli, Tokopedia kurang menampilkan informasi yang memadai, seperti berapa nilai NAB (Nilai Aktiva Bersih) rata-rata pada saat pembelian dan berapa persen keuntungan/kerugian.

Ketiga, apabila Anda mau melakukan penjualan reksadana, anda perlu memasukkan nilai Rupiahnya. Agak berbeda dengan portal atau e-commerce yang menjual reksadana yang lain, dimana yang dimasukkan adalah nilai unitnya. Karena harga unit, baru akan ditransaksikan untuk settle pada saat akhir hari atau malam hari, sehingga sebenarnya kita belum tahu nilai nominalnya. Itupun bila transaksi dilakukan sebelum pukul 12.00 siang pada hari yang sama. Selanjutnya untuk pencairan dana, dana akan masuk ke saldo Tokopedia atau saldo OVO secara instan. Dana cair seketika ini cukup menarik, karena umumnya, jika menggunakan nilai unit, rata-rata perlu 2 (dua) hari untuk dana masuk ke rekening anda, pertama karena menunggu nilai settlement pada malam hari dan kedua, menunggu transfer dari bank custodian. Karena menggunakan nilai Rupiah, maka penjualan bisa dilakukan pada hari libur, tidak perlu menunggu NAB pada hari kerja berikutnya. Sehingga kalau anda butuh uang segera, maka investasi ini sangat likuid. Apabila anda menginginkan return yang lebih besar dari investasi yang lebih beresiko, maka bukan di Tokopedia tempatnya, karena saat ini, Tokopedia hanya menjual reksadana jenis pasar uang. Apabila dana cair esok harinya tapi menggunakan nilai Rupiah hari ini, maka ada potensi kerugian bunga, meskipun potensi kenaikan bunga relatif kecil untuk jenis reksadana pasar uang seperti ini.

Keempat, transfer dana hasil pencairan dari saldo Tokopedia atau OVO dilakukan secara instan ke rekening yang anda daftarkan di Tokopedia. Ada biaya kliring bila beneficiary bank atau bank tujuan berbeda dengan bank asal, tidak besar, saat ini hanya Rp. 5000, pastikan cukup waktu dalam berinvestasi, sehingga nilai nominal anda tidak tergerus karena biaya ini.

Sebagai penutup, investasi di Tokopedia sangat mudah, seperti halnya membeli barang online. Mulai dari pendaftaran, pembelian, penjualan sampai dana hasil penjualan efektif di rekening. Sehingga anda bisa langsung untuk belanja online kembali begitu uang efektif di rekening. Apabila dikemudian hari Tokopedia menjual reksadana jenis saham, campuran dan pendapatan tetap, maka ada potensi keuntungan atau kerugian yang tidak tercatat bila metode penjualan tetap dilakukan dengan nilai Rupiah.

Catch me: @rizalplanner

Email : rizal.plannerindo@gmail.com